Demonstran:”Senjata mereka sudah tidak lagi membuat kami takut”

1174665_525762307477609_1693522103_nTentara dikerahkan dengan puluhan kendaraan lapis baja di jalan-jalan utama di sekitar ibukota setelah gerakan Ikhwanul Muslimin melanjutkan demonstrasi, dan Kementerian Dalam Negeri mengatakan polisi diizinkan menggunakan peluru tajam terhadap siapa pun mengancam

Mereka menuntut pengunduran diri komandan militer Jenderal Abdel Fattah al-Sisi dari jabatannya dan pemulihan dari presiden pertama Mesir yang dipilih secara bebas, yang masih berada dalam tahanan dan belum pernah terlihat di depan umum sejak kejatuhannya.

“Cepat atau lambat saya akan mati. Lebih baik mati untuk hak-hak saya daripada saya mati di tempat tidur. Senjata sudah tidak lagi  membuat kami takut,” kata Sara Ahmed, 28 tahun , seorang manajer perusahaan bisnis , bergabung dengan barisan ribuan demonstran menuju pusat kota dari timur laut Kairo .

“Ini bukan tentang Ikhwan, ini tentang hak kebebasan manusia,” kata Sara Ahmed, seorang muslimah walau ia belum  mengenakan jilbab.

Ketika sebuah helikopter militer terbang rendah di atas Ramses Square, para demonstran mengangkat sepatu sambil meneriakkan  ”Kami akan jatuhkan Sisi ke tanah” dan “Tinggalkan, pergilah kalian , kalian adalah pengkhianat.”

Sesaat  suara tabung gas air mata ditembakkan, para demonstran – termasuk tua dan muda, pria dan wanita – segera mengenakan masker bedah, masker gas melilit wajah mereka. Beberapa dari mereka menyiramkan minuman soda  di wajah mereka untuk melawan dampak dari gas.

“Allahu akbar! Allahu Akbar ! Allahu Akbar …” teriak kerumunan demonstran. ( msl )

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.